Bolt Home + Big TV Review – Bahasa Indonesia

Hi,

Welcome to my blog 🙂

Kali ini saya mau bagi-bagi pengalaman tentang Bolt Home & Big TV, internet dan TV berbayar. Blog kali ini saya pakai Bahasa Indonesia karena yang mau saya bicarakan adalah produk Indonesia yang dipakai oleh kebanyakan orang Indonesia. Semoga bisa membantu ya 🙂

Saya mulai ceritanya dari awal nih, biar lebih nyambung…

Saat saya pindah ke kota ini 4th yang lalu, saya mengontrak sebuah rumah dan berlangganan Big TV. Waktu itu pas lagi belanja di Hypermart trus sales nya nawarin harga promo, so saya memutuskan berlangganan karena memang sejak dulu saya membiasakan anak-anak saya menonton Disney Channel dan channel anak-anak ber Bahasa Inggris. Dengan tidak mengurangi rasa nasionalis saya sebagai orang Indonesia, saya memutuskan untuk tidak membiasakan anak-anak menonton acara tv lokal (RCTI, SCTV, dll) yang kebanyakan menyuguhkan tayangan yang tidak sesuai dengan prinsip pendidikan yang saya terapkan kepada anak-anak saya. Disclaimer, ini pendapat saya pribadi dan saya yakin kita masing-masing memiliki pemikiran dan kebijakan sendiri yang diterapkan dalam keluarga kita. So, please respect one’s opinion and don’t get easily jumped on it when it’s not the same as yours 🙂

Singkat cerita, setelah setahun kami berlangganan, kami pindah ke rumah kami sendiri (masih dalam kota yang sama) dan memutuskan untuk tidak melanjutkan berlangganan karena kami harus meneruskan paket berlangganan dengan provider lain yang belum genap 1 th. As we all know, biasanya paket berlangganan tiap provider itu minimal 1 th. Sebulan sebelum pindah, saya sudah menghubungi pihak Big TV untuk pemutusan berlangganan dan agar perangkat segera diambil sebelum saya pindah. Kan gak enak kalau misalnya rumah itu sudah dikontrak orang lain, trus saya harus ganggu mereka untuk pencopotan perangkat, makanya saya sudah menguhubungi call centre jauh-jauh hari. Pada awalnya pihak Big TV hendak mengenakan biaya pemutusan sebesar Rp. 100.000 tapi saya nolak, sesuai perjanjian pemutusan hubungan setelah 1 th tidak dikenakan biaya. Pihak Big TV menyetujui (karena memang saya benar) dan mengatakan akan ada teknisi yang menghubungi untuk pelepasan perangkat.

Tunggu punya tunggu, tidak ada yang menghubungi dan datang untuk melepaskan perangkat dan saya sibuk ngurus-ngurus pindahan. Decoder saya bawa pindahan ke rumah baru, saya simpan lengkap dengan semua lembaran-lembaran formulir pendaftaran di dalam box decoder Big TV, in case mereka contact saya setelah saya pindah, and saya merasa bertanggungjawab atas decoder tersebut karena itu memang tidak menjadi hak milik saya. Setahun lebih saya tinggal di rumah baru, berpikir bahwa urusan dengan Big TV sudah selesai.

Setahun lebih saya berusaha mencari provider internet yang bisa supply kebutuhan saya di rumah, tapi hasilnya nihil. FYI, saya tidak tinggal di kompleks perumahan tapi hanya berjarak 100-500 meter dari 5 buah kompleks perumahan di sekitar rumah saya. LIMA.

Setiap hari saya melewati kompleks-kompleks itu dan selalu melihat provider internet wara wiri menawarkan paket-paketnya dan sibuk tarik-tarik kabel ke rumah-rumah itu. Berkali- kali pula saya ajak mereka ke rumah saya untuk bisa mendaftarkan saya sebagai pelanggan dan berkali-kali pula saya kecewa. Tidak ada satu pun yang menyediakan layanan kepada kami diluar perumahan alias di perkampungan 🙁 Indie Home, My Republic, Bolt, First Media, Neuviz, BNetFit, dan lainnya yang sudah saya lupa nama-nama nya. Sedih ya? 🙁

Kenapa saya sampai ngotot mau berlangganan internet di rumah? Kan tinggal beli paket kuota aja. Well, its that simple kalau pemakaian saya cuma sekedar untuk chat dan browsing biasa, tapi saya bukan sekedar pengguna internet biasa (berasa makhluk asing hahaha) karena pemakaian kuota saya sekitar 50GB per minggu. Banyak? Banget. Buat apa aja? Pasti YouTube an terus! Yes and no hehehe. Saya emang addicted to YouTube 😀 Tapi… Saya gak streaming loh, saya selalu download video yang mau saya tonton. Memang menguras kuota juga tapi tidak sebesar kalau kita streaming. And saya pake internet bukan cuma untuk nonton YouTube. Saya juga kerja dari rumah. Kerja apa? Saya Virtual Assistant. Apaan tuh? Mau tau? Komen dibawah kalo kamu mau tau apa aja kerjaan saya sebagai VA 🙂 Trus saya juga punya online shop. Upload and download file dan foto, makan kuota banget.

Kalau saya beli kuota gede terus setiap minggu, bangkrut dong 🙁 Belum lagi kebutuhan internet suami dan anak remaja saya. Jadinya boros kan?

Awal-awal saya pindah, sekitar 4 bulanan, saya pernah panggil sales Bolt ke rumah buat daftar berlangganan paket unlimited nya, tapi ternyata sinyal nya ngalor ngidul. Di rumah saya cuma bisa pake Telkomsel, Indosat, SmartFren, dan 3. Tapi… sekitar 2 bulan lalu ipar saya pas nginap di rumah, iseng nyalain modem Bolt nya dan BISA!!! Sinyal nya bagus banget pula.

Harapan saya kembali berkobar-kobar kayak api Olympic. Saya langsung browsing cari sales yang bisa bantu saya pasang Bolt Home di rumah. Itu pun perjuangan banget, karena mostly mereka gak mau visit ke rumah untuk cek sinyal langsung, mereka mau nya saya langsung register online, sedangkan saya mau nya bener-bener bukti bahwa daerah rumah saya sudah tercover sinyal Bolt. Malah ada sales yang nyolot karena saya maunya dia datang ke rumah. Tapi akhirnya saya ketemu sales yang ramah dan baik hati. Dia jauh-jauh datang dari Tangerang dan bantu saya sampe persoalan saya selesai. Loh… persoalan apa?

Sebelum saya sampai ke persoalan itu, saya kasih tau dulu paket apa yang saya ambil dan dapat apa aja. Saya ambil paket Big Deal Unlimited yaitu Bolt Home Unlimited 8Mbps dan paket tv Big Deal.

big tv

Kemarin gak kepikiran mau ulas ini, jadi gak difoto-fotoin. Ini outdoor yang dipasang diatas genteng di bagian belakang rumah.

bolt home

Ini indoor nya.

Monggo liat-liat langsung paket dan program mereka disini

So… sekarang ke permasalahannya ya. Setelah si mbak cek sinyal, saya didaftarkan cuma pake KTP dan salah satu bukti bahwa kita memang tinggal di rumah itu (surat keterangan domisili kalo alamat di KTP tidak sesuai dengan alamat tempat tinggal sekarang atw pake bukti bayar PLN atw pake PBB rumah), trus saya ke ATM untuk bayar biaya bulan pertama. Kalo belum bayar, belum bisa diproses. Habis bayar, pihak Bolt akan telepon ke no hp yang kita kasih. Sekitar 2 jam setelah saya transfer, pihak Bolt telp, saya udah girang aja. Eeeeeeeeeh… mereka telp cuma mau kasih tau bahwa saya masih punya hutang Rp. 153.000!!! Pendaftaran saya gak akan diproses kalau itu belum dibayar.

OMG! Kejadian 1.5th lalu yang seharusnya sudah beres ternyata malah ribet urusannya. Padahal dulu waktu saya telp pemutusan ke call centre, saya sudah dinyatakan tidak mempunyai tanggungan biaya apapun alias lunas. Saya yang telp minta mereka ambil perangkat juga dicuekin.

Setelah sempat kesel dan ngomel-ngomel, akhirnya saya bayar aja yang Rp. 153.000 daripada harus keluar pulsa lagi buat telp + hati gondok, biar hidup pun jadi tenang gak punya hutang and it’s not even my fault 🙁 Setelah bayar pake e-banking, saya info ke si mbak nya, trus disuruh tunggu telp dari Bolt lagi untuk pemasangan. Ok mbak! Senang lagi deh hati saya.

Eeeeeeeeeeh trus saya dapat telp dari teknisi Big TV katanya mau ambil perangkat. What???? Ya ampyuuuuuuun, setahun kemarin kemana aja??? Itu rumah udah gak tau ditinggalin sama siapa, masa mau bongkar2 di rumah orang??? Sabar… sabar… sabar… Gak ada gunanya juga marah-marah sendiri, kesal hati, bete, gak akan menyelesaikan masalah, internet pun gak kepasang *big sigh. Akhirnya saya janjian lah dengan yang pemilik rumah dan teknisi untuk pengambilan perangkat, kelar sudah urusannya.

Malamnya, pihak Bolt telp janjian buat besok nya pemasangan router dan antena Big TV, daaaaaaaaaan sekarang saya bebas streaming YouTube dan bisa kerja siang malam bebas download and upload file yang segede-gede gaban tanpa harus kuatir keabisan kuota. Memang setiap mau mendapatkan sesuatu, harus ada yang dikorbankan, kali ini saya korban perasaan dan uang Rp. 153.000 🙁 Ya sutrahlah, ikhlasin aja 🙂

2 minggu saya pakai Bolt Home, ada sedikit kendala di net nya suka ngilang-ngilang. Solusi nya gampang sih, tinggal cabut kabel power router indoor nya trus pasang lagi, biasanya udah langsung lancar. Tapi pernah dalam sehari saya sampe cabut pasang lebih dari 10x 🙁 Sekarang lagi lancar-lancar jaya. Saya maklumin aja, soalnya selama seabad lebih pake internet, belum pernah ada provider yang sempurna, dan Bolt bukan pengecualian hehehehe. Terus Big TV nya dapat semua chanel selama 2 minggu doang 🙁 Sekarang udah balik ke chanel basic, seusai hak saya hehehehe. Saya sadar diri kok 😀 Tapi biasanya kalo ada event tertentu, suka dibukain lagi semua chanel nya, saya sabar menunggu 😀

Lumayan panjang nih ceritanya, sekiranya ada yang mau ditanya, silahkan komen di kolom komentar. Tapi jangan lupa subscribe dulu ya 🙂

Disc

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to Top
%d bloggers like this: